Tuesday, 9 July 2013

Meraih Keampunan Allah

Dari Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu beliau berkata: Rasulullah shalallahu ‚alaihi wa sallam bersabda: “Allah subhanahu wa ta’ala berfirman: ‘Wahai anak adam, sesungguhnya jika engkau berdoa dan berharap kepada-Ku, nescaya Aku akan mengampunimu dan Aku tidak akan memperdulikannya lagi. Wahai anak Adam, seandainya dosa-dosamu memenuhi seluruh langit, kemudian engkau memohon ampun padaku, nescaya Aku akan mengampunimu. Wahai anak Adam, seandainya engkau datang kepadaku dengan kesalahan sepenuh bumi, kemudian engkau menjumpaiku dalam keadaan tidak berbuat syirik dengan apapun nescaya aku akan datang kepadamu dengan pengampunan sepenuh bumi pula. (HR Tirmidzi, beliau berkata: “hadits ini hasan”) WAllahu a’lam, semoga selawat tercurah pada nabi Muhammad. Penjelasan: Dari Anas radhiallahu ‘anhu beliau berkata: Saya mendengar Rasulullah ¬shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: [Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,’ Wahai anak Adam, sesungguhnya jika engkau berdoa dan berharap kepada-Ku, nescaya Aku akan mengampunimu dan Aku tidak akan memperdulikannya lagi] Yang dimaksud [“Anak Adam”] pada perkataan ini adalah seorang muslim yang mengikuti risalah rasul yang diutus kepadanya. Maka orang-orang yang mengikuti risalah nabi Musa ‘alaihi salam pada zamannya, maka dia termasuk orang yang diseru dengan panggilan ini. Orang-orang yang mengikuti risalah nabi Isa ‘alaihi salam pada zamannya, maka dia juga termasuk orang yang diseru dengan panggilan ini. Adapun setelah diutusnya Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam, orang-orang yang mendapatkan balasan dan keutamaan seperti yang disebutkan dalam hadits ini adalah mereka yang mengikuti Al Musthafa (Nabi Muhammad) shalallahu ‘alaihi wa sallam, beriman bahwa risalah yang beliau bawa adalah penutup risalah para nabi, mengakui kenabian dan risalah yang beliau bawa dan mengikuti petunjuk beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam. Allah jalla wa ‘ala berfirman pada hadits ini: [Wahai anak Adam, sesungguhnya jika engkau berdoa dan berharap kepada-Ku, nescaya Aku akan mengampunimu dan Aku tidak akan memperdulikannya lagi] Kalimat ini memiliki makna yang serupa dengan firman Allah jalla wa ‘ala: قُلْ يَاعِبَادِي الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنفُسِهِمْ لاَتَقْنَطُوا مِن رَّحْمَةِ اللهِ إِنَّ اللهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ “Katakanlah: “Hai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” (QS Az Zumar: 53) Jika seorang hamba melakukan perbuatan dosa kemudian segera bertaubat, berdoa kepada Allah jalla wa ‘ala agar Ia mengampuninya serta mengharapkan ampunan-Nya, maka Allah akan mengampuni dosa-dosanya selama dia bertaubat kerana “Taubat itu menghapus dosa-dosa sebelumnya”. Kemudian Allah jalla wa ‘ala berfirman pada hadits ini: “sesungguhnya jika engkau berdoa dan berharap kepada-Ku”. Kalimat ini menjelaskan bahawa doa disertai dengan harapan akan menyebabkan Allah mengabulkan permohonan keampunan. Ada sebagian orang yang berdoa pada Rabb-Nya dengan harapan yang lemah dan tidak bersangka baik pada Rabb-Nya padahal Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda,”Allah subhanahu wa ta’ala berfirman: ‘Aku sesuai dengan persangkaan hamba-Ku pada-Ku maka hendaklah berprasangka pada-Ku sebagaimana dia kehendaki”. Jika seorang hamba berdoa untuk memohon ampun atas segala dosa-dosanya maka hendaknya dia berdoa untuk memohon ampun pada Allah dengan berkeyakinan bahawa Allah memiliki kemurahan yang sangat besar dan dia berharap bahawa Allah akan mengampuni dosa-dosanya. Orang yang melakukan hal ini, nescaya Allah akan mengampuni dosa-dosanya. Maka jika seseorang telah memiliki rasa harap yang sangat besar pada Allah dan yakin bahawa Allah akan mengampuninya nescaya dia akan mendapatkan apa yang ia cari. Hal tersebut dikeranakan besarnya rasa harap dan prasangka yang baik pada Allah. Banyak ibadah-ibadah hati (ibadah qalbiyyah) yang harus dilakukan oleh seorang pelaku dosa ketika memohon ampun dan bertaubat. Banyak ibadah-ibadah hati yang harus dilakukan agar perbuatan dosa diampuni sebagai kurnia dan kemuliaan dari Allah jalla wa ‘ala. Kemudian Allah subhanahu wa ta’ala berfirman: “nescaya Aku akan mengampunimu”. Pengampunan (المغفرة) memiliki makna menutup bekas-bekas dosa di dunia dan akhirat. Pengampunan tidak sama dengan menerima taubat, karena pengampunan memiliki makna menutup (ستر). Mengampuni sesuatu (غفر الشيء) memiliki makna menutup sesuatu (ستره). Menutup dosa-dosa memiliki makna bahawa Allah jalla wa ‘ala akan menutup timbunan dosa di dunia dan akhirat. timbunan dosa di dunia adalah balasan atas perbuatan dosa tersebut di dunia, sedangkan timbunan dosa di akhirat adalah balasan atas perbuatan dosa tersebut di akhirat. Barang siapa yang memohon keampunan kepada Allah jalla wa ‘ala maka dia akan diampuni oleh Allah. Barang siapa yang meminta pada Allah agar Ia menutupi timbunan dosanya di dunia dan akhirat maka Allah akan menutupinya. Allah akan menutup timbunan dosa-dosanya dengan tidak memberikan balasan atas dosanya di dunia dan akhirat. Kemudian Allah subhanahu wa ta’ala berfirman: [Wahai anak Adam, seandainya dosa-dosamu memenuhi seluruh langit]. Dosa tersebut memenuhi langit (awan yang tinggi) kerana jumlahnya yang banyak dan bertimbun-timbun. Kemudian Allah subhanahu wa ta’ala berfirman: [kemudian engkau memohon ampun pada-Ku, nescaya Aku akan mengampunimu]. Perbuatan ini adalah perbuatan seorang hamba yang bertaubat dan mencintai Rabbnya dengan kecintaan yang mendalam. Kerana Allah -Yang Maha Agung, Yang Memiliki nama dan sifat yang mulia, indah dan sempurna, yang menguasai seluruh kerajaan, Dialah yang menguasai dan melindungi segala sesuatu, yang memiliki berbagai macam nama dan sifat yang agung dan mulia- akan mencintai hambanya dengan kecintaan seperti ini. Maka tidak diragukan lagi, hal ini akan membuat hati mencintai Rabbnya, merasa hina di hadapan-Nya dan mendahulukan keredhaan-Nya daripada keredhaan selain-Nya. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman: [Wahai anak Adam, seandainya dosa-dosamu memenuhi seluruh langit kemudian engkau memohon ampun padaku, niscaya Aku akan mengampunimu]. Dalam kalimat ini terdapat dorongan untuk senantiasa memohon ampunan. Jika engkau berbuat dosa maka beristigfarlah kerana sesungguhnya tidak cukup istigfar kita walaupun dilakukan sebanyak 70 kali dalam setiap hari seperti yang disebutkan dalam sebuah hadits. Dengan beristigfar dan menyesal maka Allah akan mengampuni segala dosa. Kemudian Allah subhanahu wa ta’ala berfirman: "Wahai anak Adam, seandainya engkau datang kepadaku dengan kesalahan sepenuh bumi, kemudian engkau menjumpaiku dalam keadaan tidak berbuat syirik dengan apapun nescaya aku akan datang kepadamu dengan pengampunan sepenuh bumi pula". Jika anak Adam datang dengan dosa sepenuh bumi, kemudian menjumpai Allah dalam keadaan memurnikan ibadah hanya untuk-Nya dan tidak berbuat syirik kepada-Nya baik syirik besar, syirik kecil maupun syirik yang tersembunyi, hatinya ikhlas hanya kepada Allah, tidak ada pada hatinya kecuali Allah dan tidak merasa cemas kecuali hanya kepada-Nya, tidak berharap kecuali hanya kepada-Nya, tidak berbuat syirik dalam bentuk apapun pada-Nya, nescaya Allah jalla wa ‘ala akan mengampuni seluruh dosa-dosanya. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman: “kemudian engkau menjumpaiku dalam keadaan tidak berbuat syirik dengan apapun niscaya aku akan datang kepadamu dengan pengampunan sepenuh bumi pula”. Hal ini menunjukkan kebaikan dan besarnya rahmat Allah pada para hamba-Nya.

Tuesday, 2 July 2013

7 Cara Mudah Kempiskan Perut Buncit

Aku tertarik tulisan ni memandangkan aku termasuk katogori perut gendut.... hehehe.

Dalam 7 saranan dan kaedah seperti di bawah, satu pun takder yang senang aku buat... patut la perut aku gendut.... tapi tak kisah janji isteri sayanggggg

Ramai yang mungkin sedar perubahan fizikal badan mempengaruhi cara pembawakan diri seseorang apabila berdepan dengan orang ramai. Perubahan fizikal seperti ‘perut buncit’ kadang-kadang membuatkan seseorang itu berasa malu atau tidak mempunyai keyakinan diri apabila ingin menonjolkan diri di khalayak ramai. Bukan itu sahaja, perut buncit juga merupakan tanda awal kepada pelbagai jenis penyakit berbahaya.
Malah, apabila tidak mempunyai fizikal yang menarik seperti artis atau pembina badan, mungkin akan membuatkan individu itu berasa lebih tersisih dan berfikir negatif setiap masa. Pun begitu, terdapat cara yang sesuai untuk lelaki mahu pun wanita untukmengatasi masalah mempunyai perut buncit. Tidak salah untuk mencubakan? Antara cara-cara untuk mengempiskan perut adalah:

1. Minum Air Masak Yang Banyak.
Apabila tubuh badan kita menerima sumber air yang banyak, keadaan itu akan mencairkan kuantiti sodium dalam tubuh badan sehingga membolehkan kuantiti air yang keluar dari tubuh badan juga meningkat. Mendapatkan jumlah air yang banyak juga akan menjaminkan fungsi hempedu yang lebih efektif sewaktu proses pembuangan air berjalan dengan lancar.

2. Makan Perlahan-lahan.
Ketika menjamah makanan, kita tidak digalakkan makan dengan cepat kerana udara akan terkepung di dalam usus dan seterusnya membentuk gas yang menggalakkan perut menjadi perut buncit. Makanan yang tidak dikunyah sehingga kecil juga tidak dapat dicerna dengan sempurna yang seterusnya menyebabkan proses kembung perut berlaku.

3. Kurangkan Garam Dalam Makanan.
Terlalu banyak garam dalam proses diet akan menambah ekstrak sodium terhadap cairan dalam tubuh dan melambatkan mekanisme proses pengeluaran air dari sel badan. Akibatnya, perut akan menjadi kembung dengan gas-gas yang terbentuk. Lama kelamaan, perut buncit pun boleh berlaku.

4. Makan Makanan Yang Penuh Serat.
Serat adalah elemen yang penting dalam piramid makanan. Untuk mengimbangi kuantiti air dalam tubuh badan, amalan memakan sayur-sayuran hijau dan buah-buahan seperti epal dan pear dapat membantu dalam proses penjagaan dari mendapat penyakit perut buncit ini.

5. Kesan Pengambilan Ubat.
Terdapat juga kajian yang dilakukan mengatakan, pengambilan pelbagai jenis ubat-ubatan menjadi salah satu punca perut menjadi perut buncit. Sebagai contoh, ubat Aspirin yang terlalu kerap di ambil akan menyebabkan timbulnya penyakit lain seperti sembelit.

6. Hindari Sembelit.
Sembelit berlaku apabila seseorang itu mengalami masalah dalam pembuangan danhanya membuang tidak lebih dari tiga kali seminggu. Sebagai akibat dari penyakit ini, perut akan mengumpul gas-gas yang berlebihan dan merangsang isi perut mengumpul lemak-lemak yang boleh menyebabkan kekembungan dan perut buncit. Oleh itu, pengambilan serat adalah digalakkan.

7. Lakukan Senaman atau Bersukan.
Bersukan sebanyak tiga kali seminggu dapat membantu meningkatkan kadar metabolisme dalam tubuh badan yang bagus untuk pembakaran dan pemecahan lemak.Bersukan akan membantu menggerakkan cairan berlebihan dalam perut dan dikeluarkan dari tubuh badan sebagai peluh. Ini seterusnya akan mengekalkan bentuk badan seseorang yang sesuai dengan ketinggian dan berat badan.


Persempadanan Politik Mengikut Sosio Ekonomi

Persempadanan Politik Mengikut Sosio Ekonomi (by ruhan)... heheheh aku copy and paste jer

Di negara kita ada 222 kerusi Dewan Rakyat. Semua kerusi itu terletak dalam kawasan yang dibahagikan kepada lima kategori, iaitu Bandar Majoriti Cina, Bandar Majoriti Melayu, Bandar Campuran, Separa Bandar, dan Luar Bandar.

Jumlah kerusi bagi kategori-kategori kawasan itu ialah Bandar Majoriti Cina (16), Bandar Majoriti Melayu (16), Bandar Campuran (13), Separa Bandar (54), dan Luar Bandar (123). Ini bermakna, kawasan-kawasan bandar di negara kita diperuntukkan sebanyak 99 kerusi. Sehubungan itu, 55.4% kerusi Dewan Rakyat dalam Parlimen Malaysia terletak di luar bandar. Kerusi selebihnya berjumlah 44.6%.

Dalam PRU Ke-13 yang lalu, BN tidak memenangi sebarang kerusi di Bandar Majoriti Cina. Mereka memenangi 4 kerusi di Bandar Majoriti Melayu, 1 kerusi di Bandar Campuran, 20 kerusi di Separa Bandar, dan 108 kerusi di Luar Bandar. Kesemuanya berjumlah 133 kerusi.

PR memenangi kesemua 16 kerusi di Bandar Majoriti Cina, 12 kerusi di Bandar Majoriti Melayu, 12 kerusi di Bandar Campuran, 34 kerusi di Separa Bandar, dan hanya 15 kerusi di Luar Bandar. Kesemuanya berjumlah 89 kerusi.

PRU Ke-13 menyaksikan cengkaman kuat PR ke atas kawasan bandar dan penguasaan kukuh BN ke atas kawasan luar bandar. Senario sedemikian mengundang banyak persoalan. Nampaknya PR menguasai kawasan-kawasan maju, separa maju, dan sedang membangun. BN menguasai kawasan luar bandar yang serba kekurangan. Pola sedemikian memperlihatkan kepada kita pergeseran yang nyata antara bandar dan luar bandar.

Jika kita mengambil kira kedudukan sosio-ekonomi antara kedua-duanya, lebih banyak perkara akan muncul ke permukaan. Banyak perubahan akan berlaku dari sekarang hingga tahun 2018 nanti. Pertambahan penduduk dan pembangunan akan mendorong pembentukan lebih banyak Bandar Campuran dan Separa Bandar pada masa mendatang. Sehubungan itu, kawasan-kawasan pilihan raya di Luar Bandar akan menjadi semakin sedikit. Pertambahan kawasan Bandar Campuran dan Separa Bandar sudah pasti menguntungkan PR. Pengurangan kawasan-kawasan Luar Bandar akan menjadi mala petaka kepada BN.

Pada masa ini terdapat 99 kerusi dalam kategori Bandar Majoriti Cina, Bandar Majoriti Melayu, Bandar Campuran, dan Separa Bandar. Kawasan-kawasan ini, terutamanya Bandar Campuran dan Separa Bandar akan terus berkembang. Jika terdapat pertambahan 4 kawasan Bandar Campuran dan 6 kawasan Separa Bandar, jumlah kawasan dalam kategori tersebut akan menjadi 109 kerusi. Oleh sebab itu, kawasan Luar Bandar hanya tinggal 113 kerusi. Jumlahnya tetap 222 kerusi seandainya persempadanan semula kawasan pilihan raya tidak direalisasikan.

Berasaskan situasi semasa, Pakatan mampu menguasai 97 daripada 109 kerusi tersebut. Pakatan akan mendapat majoriti mudah jika mengekalkan 15 kerusi Luar Bandar yang mereka menangi dalam PRU Ke-13. Namun, sudah pasti pengundi-pengundi bermaklumat dan pengundi-pengundi baru di 109 kawasan itu ingin melihat keputusan yang lebih baik daripada yang disebutkan itu.

Jika hal sedemikian berlaku, Pakatan akan mencapai kemenangan yang lebih bergaya dalam PRU Ke-14 nanti. Sementara menunggu saat itu, sama-samalah kita lihat apa-apa yang akan dilakukan oleh SPR berkaitan persempadanan semula kawasan pilihan raya. Yang pasti berlaku ialah Pakatan takkan mau melihat pisang berbuah bukan saja dua kali malahan juga berkali-kali seperti yang pernah berlaku sebelum ini."

Monday, 1 July 2013

Waktu Solat dan Berbuka Puasa untuk GumusutKakap Offshore July 2013

Susah gak aku nak source waktu solat ngan berbuka poser untuk kawasan kerja aku ni. Biasa nya aku gunakan waktu kat Labuan dan tambah 10 minit.

Memandangkan bulan poser dah nak menjelang tiba, maka waktu berbuka dan juadahnya ialah antara topik utama diperbincangkan. Waktunya mestilah tepat macam kat darat especially waktu berbuka. Nabi kata sunat di percepatkan. Hehehehe....

Alhamdulillah akhirnya ada sorang hamba Allah buat kan table waktu solat. Entah apa method dia pakai tak pulak aku tanya tapi ada kene mengene dengan almanac astronomical. Bagi orang yang kerja atas kapal, diorang dah biasa dah dengan method ni.

So ini lah hasilnya. Bagi kengkawan yang berkerja di Kikeh, GumusutKakap dan sekitarnya, boleh lah menggunakan table ini sebagai panduan. Kena tambah seminit dua untuk perbezaan disebabkan terrestial atmosphere effect.

Kalau nak aku email copynyer, sila lah email kat aku dulu mykeluarga9061@gmail.com

Sunday, 30 June 2013

Roh dan Jasad ku...


Sebelum kita telah berusia ini.. kita, adalah kanak2.. kita adalah bayi.. sejak itu dunia kita adalah dunia yg sedang kita lihat ini.. Alam Dunia

Ssebelum kita lahir ke dunia.. kita adalah janin.. dunia kita adalah adalah di Rahim ibu kita.. Alam Rahim

Sebelum kita di dunia Rahim.. kita adalah seekor sperma drp jutaan sperma yg bersama kita.. dunia kita adalah di antara tulang sulbi Ayah kita..

Kisah di atas tadi, sebenarnya kita bercerita tentang jasad kita yg hidup.. semasa kita menjadi sperma, bentuk tubuh kita seperti itulah; “sperma”.. ada kepala berekor pula.. semasa kita hidup di alam Rahim Ibu.. tubuh sperma membesar berubah sedikit demi sedikit menjadi janin & mula berupa baby.. dan semasa kita dilahirkan ke dunia, bentuk jasad membesar dan berubah dari masa ke semasa.. hinggalah jasad menjadi tua dan mati..

Bercerita tentang jasad, tidaklah lengkap jasad itu hidup sekiranya tidak bercerita tentang Roh..

Benar.. tiadalah pengetahuan tentang Roh itu melainkan sedikit.. Ramai yg pertikai berkenaan cerita Roh, seolah2 cerita berkenaan Roh itu tiada langsung.. ada segolongan pula tidak membenarkan bercerita tentang Roh..

Benar.. pengetahuan tentang Roh amat sedikit.. namun yg “melainkan sedikit” itulah sebenarnya cukup memadai utk kita mengenali ALLAH Tuhan sekalian alam.. dengan bimbingan-Nya jua..

Diri kita yg sebagai Sperma dikandung Ayah itu dilengkapi Roh.. sebab itu Sperma bisa hidup.
Diri kita yg sebagai Janin dikandung Ibu itu dilengkapi dgn Roh.. sebab itu Janin bisa hidup.
Diri kita yg sebagai diri kita yg lahir ke dunia ini dilengkapi dgn Roh.. sebab itu kita masih hidup.

Roh membesar sptmana Jasad, Roh meliputi setiap zarah Jasad.. tetapi Jasad akan menjadi tua, sedangkan Roh tidak akan menjadi tua..

Apakala Roh kita meninggalkan dunia.. jasad kita sudah pastilah akan mati.. maka ke mana pula Roh kita akan pergi? Sudah tentulah akan kembali ke Rahmatullah..

Ini bermakna; “Jasad kita ini sememangnya benda mati, hanya apabila Roh kita meliputi jasad, maka hiduplah jasad kita.. dan Roh kita adalah sesuatu yg tidak mati”

Jadi persoalan yg amat besar di sini; “Siapakah diri kita yg sebenarnya?”.. “Adakah Jasad?”.. “Adakah Roh yg berjasad halus?”

Sudah barang tentu jawapannya adalah hakikat diri kita ini “Roh yg berjasad halus”

Apabila kita telah yakin bahawa diri kita “Roh yg berjasad halus” dan kita melihat diri kita ini adalah “Roh yg berjasad halus”.. bermakna kita juga meyakini bahawa kita ini hidup kekal abadi..

Di sinilah permulaan perjalanan kerohanian kita. Kita menuju jalan kembali menjadi diri kita yg sebenar dgn keyakinan yg amat kukuh..

Namun, bagi sesiapa yg tidak meyakini bahawa diri mereka itu adalah “Roh yg berjasad halus” yg hidupnya kekal abadi.. tidaklah dapat mengharungi perjalanan kerohanian.

Kata ALLAH; “Roh itu rahsia-Ku”
Kata ALLAH; “tiada pengetahuan tentang Roh, melainkan sedikit”

Dgn keyakinan dan kesedaran bahawa diri kita ini adalah “Roh yg berjasad halus” dan kita ini adalah rahsia bagi ALLAH (Roh itu rahsia-Ku).. mudah2n dgn mengabdi kepada ALLAH dengan SOLAT.. dgn amalan2 mulia lebih2 lagi bimbingan mereka yg mursyid, perjalan kerohanian akan bertambah baik

Se-akan2;
Roh itu diibarat spt molekul air (H₂O) dlm kisah Laut.. sayugia diingatkan Laut itu ada sempadan diri, iaitu sempadan dirinya adalah pantai.. tetapi ALLAH itu tiada sempadan diri.. ke-Esaan-Nya meliputi segala sesuatu..”

Saturday, 29 June 2013

Solat lah kerana ia perintah Allah (peringatan buat diriku...) 2.0

Hukum Meninggalkan Shalat

Telah sepakat para ulama bahwa shalat fardhu lima waktu sehari semalam hukumnya adalah wajib atas setiap muslim dan muslimah yang sudah berakal, baligh dan suci dari hadas.

Dan shalat merupakan ibadah badaniyah yang tidak boleh diwakilkan kepada siapapun, dan telah ijma’ kaum muslimin bahwa orang yang menentang dan mengingkari kewajiban shalat lima waktu maka ia adalah kafir dan keluar dari agama Islam karena tetapnya kewajiban shalat ini dengan dalil-dalil yang qath’I (tegas) yaitu dari al-Qurân dan sunnah serta ijma’.

Adapun siapa yang meninggalkannya karena malas dan menganggap mudah perkara ini tanpa mengingkari tetang kewajibannya maka orang tersebut dihukumi sebagai orang muslim yang Fasiq dan telah melakukan maksiyat dan dosa besar.

Ancaman dan Hukuman Bagi yang Meninggalkannya

1. Hukuman di Akhirat

Akan menyebabkan pelakunya masuk ke dalam Neraka Saqar sebagaimana yang telah dikabarkan oleh Allah Subhânahu wa Ta’âla

“Apakah yang menyebabkan kamu masuk ke dalam neraka Saqar? Mereka menjawab; Kami dahulu sewaktu hidup di dunia tidak termasuk orang-orang yang mendirikan shalat.”
(QS. al-Muddatstsir: 42-43)

Dalam ayat lain Allah Ta’âla berfirman:

“Celakalah bagi orang-orang yang shalat, yaitu orang-orang yang lalai mengerjakannya.”
(QS. al-Maa’un: 4-5)

Dan di dalam ayat lainnya Allah Ta’âla berfirman:

“Maka datanglah sesudah mereka pengganti yang jelek yang mereka menyia-nyiakan shalat dan mengikuti hawa nafsunya, maka kelak mereka akan mendapatkan azab yang berlipat ganda.”
(QS. Maryam: 59)

Syaikh Abdurrahman Natsir as-Sa’di rahimahullah di dalam perkataan beliau dalam menafsirkan ayat ini:

“Apabila seorang muslim berani mengabaikan shalat yang merupakan tiang agama, timbangan atau tolak ukur keimanan dan keikhlasan kepada Rabbul’alamin, yang merupakan setinggi-tingginya dan seutama-utamanya amalan, maka tentunya ibadah yang lain lebih ia abaikan dan sia-siakan.” Lalu Syaikh rahimahullah melanjutkan perkataannya; “Yang menyebabkan mereka meninggalkan ibadah tersebut adalah karena mereka mengikuti hawa nafsunya dan kehendaknya sehingga mereka lebih mendahulukannya daripada menjalankan hak-hak Allah ‘Azza wa Jalla.” Tentu hukuman yang pantas baginya adalah azab Allah ‘Azza wa Jalla di akhirat.

2. Hukuman di Dunia

Menurut mazhab Hanafiyah bahwa orangyang meninggalkan shalat karena malas dia telah fasiq dan hukumannya adalah ditahan, dipukul dengan pukulan yang keras hingga keluar darah, dimana hukuman ini berlanjut sampai ia mengerjakan shalat dan taubat atau mati di dalam penjara.

Dan menurut pendapat sebagian besar para ulama; diminta untuk taubat selama 3 (tiga) hari seperti orang murtad dan jika tidak bertaubat maka ia dibunuh, dan pendapat ulama mazhab Syafi’i dibunuh sebagai had bukan karena kekufurannya karena menurut mereka bahwa mereka tidak dikafirkan namun dihukum seperti hukum Hudud yang lain (seperti had untuk pelaku zina, pencuri dan yang menuduh orang lain berzina)

Kafirkah orang yang meninggalkan shalat ?

Maka tidaklah kafir orang yang meninggalkan shalat menurut pendapat Jumhur ulama karena kafir itu berlaku kalau I’tiqadnya tidak shahih seperti meyakini shalat fardhu lima waktu itu tidak wajib dan menentang hukum wajibnya.

Sedangkan apabila tidak menentang kewajiban shalat fardhu dan masih meyakini wajibnya maka tidaklah orang tersebut dikatakan kafir karena I’tiqadnya masih shahih.

Dalil-dalil yang menunjukkan tidak kafirnya orang yang meninggalkan shalat karena malas

1. Firman Allah Subhânahu wa Ta’âla di dalam al-Qurân

“Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa syirik dan akan mengampuni dosa selain syirik bagi siapa yang dikehendaki-Nya. (QS. an-Nisaa’: 48)

2. Hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

“Lima shalat yang Allah wajibkan atas hamba-Nya, siapa yang melaksanakannya dan tidak menyia-nyiakannya sedikitpun, menunaikan haknya maka Allah akan memberikan untuknya janji yaitu surga dan barangsiapa yang tidak melaksanakannya maka tidak ada janji Allah baginya. Jika Allah menghendaki maka Allah akan mengazabnya dan jika Allah menghendaki Allah akan mengampuninya.”  (HR. Ahmad, Abu Dawud, an-Nasa’I, dan Ibnu Maajah)

3. Dalam hadis Muslim juga dijelaskan bahwa tidak kekalnya di dalam neraka bagi seseorang yang telah mengikrarkan syahadatnya;

“Barangsiapa yang telah berikrar Laa ilaaha illallah dan mengingkari setiap sembahan selain Allah, maka haram hartanya dan darahnya dan perhitungannya diserahkan kepada Allah.” (HR. Muslim)

Dan dalam riwayat lain Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Akan keluar dari neraka bagi siapa yang mengatakan la ilaaha illallah sedangkan di dalam hatinya ada sebesar biji gandum dari kebaikan.” (HR. Imam Bukhori)

 
Wallahu a’lam

Kisah disebalik solat

Sewaktu Rasullullah SAW duduk bersama para sahabat Muhajirin dan Ansyar, maka dengan tiba – tiba datanglah satu rombongan orang-orang Yahudi, lalu berkata:

Ya Muhammad, kami hendak tanya kepada kamu kalimat – kalimat yang telah diberikan oleh Allah kepada Nabi Musa AS, yang tidak diberikan kecuali kepada para Nabi utusan Allah atau malaikat muqarrabin.

Lalu Rasullullah SAW, bersabda : Silakan bertanya.

Berkata orang Yahudi: Silakan terangkan kepada kami tentang lima waktu yang diwajibkan oleh Allah ke atas umatmu,

Sabda Rasullullah SAW: Sholat Zuhur jika tergelincir matahari, maka bertasbihlah segala sesuatu kepada TuhanNya, Sholat Asar itu ialah saat ketika Nabi Adam AS, memakan buah Khuldi, Sholat Maghrib itu adalah saat Allah menerima taubat Nabi Adam A.S, maka setiap mukmin yang sholat Maghrib dengan ikhlas kemudian dia berdoa meminta sesuatu pada Allah maka pasti Allah akan mengkabulkan permintaannya, Sholat Isya itu ialah sholat yang dikerjakan oleh para Rasul – Rasul sebelumku, Sholat Subuh adalah sebelum terbit matahari, ini karena apabila matahari terbit, terbitnya di antara dua tanduk syaitan dan disitu sujudnya tiap orang kafir.

Setelah orang Yahudi mendengar penjelasan dari Rasullullah SAW, maka mereka berkata: Memang benar apa yang kamu katakan itu Muhammad, katakanlah kepada kami apakah pahala yang akan di dapati oleh orang yang sholat.

Rasullullah SAW bersabda: Jagalah waktu-waktu sholat terutama sholat yang pertengahan, Sholat Zuhur, pada saat itu nyalanya neraka Jahanam, orang mukmin yang mengerjakan sholat pada ketika itu akan diharamkan keatasnya uap api neraka Jahanam pada hari Kiamat.

Sabda Rasullullah SAW lagi: Manakala sholat Asar, adalah saat di mana Nabi Adam AS. Memakan buah Khuldi, Orang mukmin yang mengerjakan sholat Asar akan diampunkan dosanya seperti bayi yang baru lahir.

Setelah itu Rasullullah SAW membaca ayat yang bermaksud : Jagalah waktu – waktu sholat terutama sekali sholat yang pertengahan, sholat Maghrib itu adalah saat di mana taubat Nabi Adam A.S, diterima, Seorang mukmin yang ikhlas mengerjakan sholat Maghrib kemudian meminta sesuatu dari Allah maka Allah akan perkenankan. Sabda Rasullullah S.A.W.: Sholat Isya (atamah).

Katakan kubur itu adalah sangat gelap dan begitu juga pada hari Kiamat, maka seorang mukmin yang berjalan dalam malam yang gelap untuk pergi menunaikan sholat Isya berjamaah , Allah S.W.T. haramkan dari terkena nyalanya api neraka dan diberinya cahaya untuk menyeberangi titian sirath.

Sabda Rasullullah S.A.W. seterusnya: Sholat Subuh pula, seorang mukmin yang mengerjakan sholat Subuh selama 40 hari secara berjamaah, diberi oleh Allah S.W.T. dua kebebasan iaitu dibebaskan dari api neraka dan dibebaskan dari nifaq.